Pesan Produk Sekarang

KOMUNITAS PECINTA ALAM -world community

 

KODE ETIK PENCINTA ALAM INDONESIA

PENCINTA ALAM INDONESIA SADAR, BAHWA ALAM BESERTA ISINYA ADALAH CIPTAAN TUHAN YANG MAHA ESA

PENCINTA ALAM INDONESIA SEBAGAI BAGIAN DARI MASYARAKAT INDONESIA SADAR AKAN TANGGUNG JAWAB KAMI TERHADAP TUHAN, BANGSA DAN TANAH AIR

PENCINTA ALAM INDONESIA SADAR, BAHWA SEGENAP PENCINTA ALAM ADALAH SAUDARA SEBAGAI SESAMA MAHLUK YANG MENCINTAI ALAM SEBGAI ANUGERAH TUHAN YANG MAHA ESA

SESUAI DENGAN HAKEKAT DI ATAS, KAMI DENGAN PENUH KESADARAN MENYATAKAN SEBAGAI BERIKUT :
1. MENGABDI KEPADA TUHAN YANG MAHA ESA
2. MEMELIHARA ALAM BESERTA ISINYA, SERTA MEMPERGUNAKAN SUMBER ALAM SESUAI BATAS KEBUTUHAN
3. MENGABDI KEPADA BANGSA DAN TANAH AIR
4. MENGHORMATI TATA KEHIDUPAN YANG BERLAKU PADA MASYARAKAT SEKITAR, SERTA MENGHARGAI MANUSIA SESUAI MARTABATNYA
5. BERUSAHA MEMPERKUAT TALI PERSAUDARAAN SESAMA PENCINTA ALAM, SESUAI DENGAN AZAZ DAN TUJUAN PENCINTA ALAM
6. BERUSAHA SALING MEMBANTU, SERTA SALING MENGHARGAI DALAM PELAKSANAAN PENGAMBIAN TERHADAP TUHAN, BANGSA DAN TANAH AIR
7. SELESAI


Wanadri adalah perhimpunan penempuh rimba dan pendaki gunung yang berdiri sejak 16 Mei 1964 di Bandung. Sebagai organisasi pecinta alam tertua di Indonesia, Wanadri telah melakukan berbagai kegiatan pendakian serta penjelajahan gunung, hutan, sungai, lautan dan angkasa, baik di dalam maupun di luar negeri demi Bangsa dan Tanah Air Indonesia. Wanadri juga aktif dalam berbagai kegiatan SAR dan sosial untuk pertolongan korban kecelakaan atau bencana alam di daerah-daerah yang sulit dicapai seperti pencarian pesawat hilang, tsunami, gempa bumi, longsor, banjir dan lain sebagainya. Sesuai dengan hakekatnya : “Wanadri itu mengembara menempuh daerah-daerah demi kepentingan Tanah Air dan Ilmu Pengetahuan”

HAKIKAT WANADRI

1. Wanadri itu mengembara dan menempuh daerah–daerah demi kepentingan tanah air dan ilmu pengetahuan.
2. Wanadri itu sanggup menolong sesama hidup setiap waktu.
3. Wanadri itu sahabat sesama manusia dan saudara bagi tiap–tiap Wanadri lainnya.
4. Wanadri itu sabar dan riang gembira dalam menghadapi segala persoalan.
5. Wanadri itu taat dan hormat pada adat istiadat dan peraturan daerah yang dilalui.
6. Wanadri itu ramah dan bersikap bersahabat kepada penduduk setempat yang dilalui.
7. Wanadri itu wajib menjaga keutuhan alam dan seluruh isinya.[/font]
Demi kehormatanku aku berjanji bersungguh-sungguh:
1. Menjalankan kewajibanku terhadap Tuhan, Tanah Air, dan Undang-undang Negara
2. Berjiwa patriot Pancasilais sejati, berani berkorban demi keadilan dan kebenaran
3. Menjunjung tinggi nama baik dan derajat perhimpunan serta mentaati segala peraturannya
4. Bertindak sopan dan hormat terhadap sesama manusia dan bersikap setia kawan terhadap sesama anggota-anggota perhimpunan
Janji yang telah diikrarkan kemudian diterjemahkan kedalam bentuk misi yang diemban oleh Wanadri. Misi tersebut dirangkum dalam sebuah uraian Hakekat Wanadri yang merupakan pokok-pokok pikiran yang menjadi landasan kegiatan-kegiatan yang dijalankan oleh Wanadri.


PANDOE PENEMPOEH RIMBA
Gagasan untuk mendirikan Perhimpunan Penempuh Rimba dan Pendaki Gunung WANADRI dicetuskan oleh sekelompok mantan Pandu pada Januari 1964. Gagasan tersebut kemudian diresmikan pada 16 Mei 1964. WANADRI adalah Perhimpunan Penempuh Rimba dan Pendaki Gunung atau kumpulan sekelompok orang yang mencintai kehidupan di alam bebas. WANADRI adalah organisasi —atau bisa dipandang sebagai “masyarakat yang memiliki tradisi yang khas”— yang mempunyai aturan dan norma-norma, yang tertulis maupun tak tertulis, yang senantiasa berlaku dan dihormati oleh anggotanya.
Pengembaraan di gunung-gunung dan hutan rimba yang lebat; jurang-jurang yang dalam; tebing-tebing terjal; bergulat dengan arus deras, riam dan jeram di sungai; disadari atau tak disadari, tentu akan memberi pengaruh pada bentuk karakter, pribadi seseorang. Berbagai rintangan yang dihadapi dalam pengembaraan akan membuat orang menjadi lebih tabah, tidak mudah putus asa. Di tengah kebesaran alam —dalam keindahan dan mungkin keganasannya— seorang WANADRI akan semakin menyadari Keagungan Tuhan Sang Maha Pencipta.


EXPEDISI



EXPEDITION:




THE SEVEN SUMMITS
Istilah Seven Summits pertama kali diperkenalkan oleh Richard (Dick) Daniel Bass, warga negara Amerika Serikat, sekitar tahun 1980. Bass membuat sebuah daftar yang berisi 7 puncak tertinggi di tujuh benua. Daftar ini dikenal dengan “Bass List”. Bass menyelesaikan pendakian seven summit-nya dengan pendakian Everest pada tanggal 30 April 1985. Namun kemudian “Bass List” ini direvisi oleh Reinhold Messner dengan mengganti puncak tertinggi di Australia yaitu gunungKosciuszko dengan Carstenz Pyramid yang terletak di Papua, mewakili wilayah Oceania. Revisi Messner inilah -kemudian dikenal sebagai “Messner List” – yang menjadi lebih populer di dunia. Seven Summit versi Messner List ini pertama kali diselesaikan oleh Patrick Morrow (Canada) pada tanggal 7 Mei 1986, disusul oleh Messner sendiri beberapa bulan berikutnya, yaitu pada tanggal 3 Desember 1986.
Sejak pertama kali dicetuskan, Seven Summits selalu menjadi impian para pendaki gunung di seluruh dunia. Upayamencapai tujuh puncak tersebut bukan hal yang mudah, bahkan telah menelan korban puluhan orang pendaki dariberbagai negara. Sampai saat ini baru tercatat 108 orang pendaki dari 33 negara yang berhasil menjejakkan kaki di tujuh puncak tersebut, diantaranya adalah pendaki dari 6 negara Asia, yaitu Jepang, China, Korea Selatan, Singapura, Kuwait dan India.

Dasar Pemikiran
“Saudara-saudara, kita 350 tahun ikut-ikut, lantas mendjadi orang jang berpikir “penny-wise, proud and foolish”. Jang tidak mempunjai imagination, tidak mempunjai konsepsi-konsepsi besar, tidak mempunjai keberanian – Padahal jang kita lihat di negara-negara lain itu, Saudara-saudara, bangsa-bangsa jang mempunjai imagination, mempunjai fantasi-fantasi besar, mempunjai keberanian, mempunjai kesediaan menghadapi risiko, mempunjai dinamika ”.

(Kutipan pidato Presiden Pertama RI Soekarno, Semarang 1956)

Berangkat dari sebuah mimpi melihat Indonesia sebagai bangsa yang besar, bangsa yang diperhitungkan di mata dunia. Juga perjuangan para pendaki Indonesia terdahulu yang telah berani mempertaruhkan segalanya demi mengharumkan nama Bangsa Indonesia, tetapi belum diberikan kesempatan untuk berhasil dan bahkan ada yang sampai menghembuskan nafas terakhirnya dalam proses pencapaian ke tujuh atap dunia. Tetapi api semangat yang pernah mereka nyalakan jangan sampai padam, perjuangan mereka harus diteruskan, cita-cita mereka telah menjadi cita-cita bangsa, maka kita wajib meneruskannya, kegagalan-kegagalan mereka adalah suatu warisan pelajaran yang tak terhingga.
Tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa masih banyak tantangan yang harus dihadapi di sepanjang jalan menuju kesana. Tantangan yang tidak dapat kita lewati tanpa dibekali semangat dan keberanian yang didasari oleh karakter bangsa yang kuat. Semoga cita-cita ini menjadi cita-cita kita bersama, dan perjuangan ini menjadi perjuangan kita - Bangsa Indonesia.

Mengibarkan “merah putih” di puncak - puncak tertinggi di 7 benua mungkin hanya sepenggal kisah petualangan diantara sedemikian banyak dimensi kehidupan. Tetapi, keagungan “merah putih” yang berkibar di puncak-puncak tersebut dapat membuka mata bangsa indonesia dan menunjukkan pada dunia bahwa Indonesia Bisa !

The Seven Summits

Mimpi para pendaki di dunia

Umum

Mengangkat dan mensejajarkan bangsa Indonesia dengan bangsa-bangsa lain di dunia yang telah berhasil mencapai Seven Summits.
Meningkatkan rasa percaya diri dan kebanggaan sebagai bangsa Indonesia


Khusus

Mengibarkan “Sang Merah Putih” di puncak tertinggi di tujuh benua.
Mengkampanyekan secara nasional tentang ancaman “global warming” dan pentingnya menjaga kelestarian alam dan lingkungan.
Mendokumentasikan kisah perjalanan dalam bentuk buku, foto dan film dokumenter,
Mengembangkan studi tentang bagaimana persiapan pendaki gunung tropis menuju pendakian es, bekerjasama dengan Fakultas Kedokteran Universitas Pajajaran sebagai peneliti.
Mempromosikan Carstensz Pyramid dan gunung-gunung tropis lainnya di Indonesia di kalangan masyarakat pendaki dunia.
Memperkenalkan kekayaan budaya Indonesia kepada dunia, khususnya ke negara-negara tujuan pendakian.

Melakukan roadshow ke beberapa kota di Indonesia dalam rangka sosialisasi hasil kegiatan kepada masyarakat.
Merangsang dunia pendakian Indonesia untuk bersaing dengan para pendaki luar negeri.

Read more: wisbenbae: Wanadri,Komunitas Pecinta Alam Tertua Di indonesia

Koleksi Produk Lainnya :

+ komentar + 2 komentar

Poskan Komentar

 
Copyright © 2014. BukaBaju Template - Design: Gusti Adnyana